Sabtu, 13 Agustus 2011

Wisuda 2011: Rebutan!!


Apa sih yang kebayang waktu denger kata wisuda: tinggal bayar terus leha-leha dilayanin ini itu, dateng rame-rame sama keluarga, ngikutin prosesi dengan nyaman tentram sentosa, foto-foto, selesai deh. 

Tapi buat kita angkatan 2008-lulusan 2011 STAN beda ceritanya. Udah bayar dengan biaya yang ngelonjak jauh dari tahun lalu, masih perlu usaha ekstra juga biar bisa ngikutin prosesi wisuda yang standar #ngeluhmodeon.


Pasalnya sekarang tempat wisuda di JCC (taun kemaren di SICC yang kuotanya lebih banyak) dan hebatnya dengan tempat yang sekecil itu, anak-anak program DI yang dari daerah-daerah juga direncanain ikut wisuda disini. Jadilah tiap spes dijatah, ga semuanya bisa bawa dua pendamping masuk ke hall (padahal standarnya bawa dua pendamping ya). Paket yang bisa bawa dua pendamping dijatah terbatas setiap spesnya. Khusus untuk anak akun, 400 paket buat 700an anak. Brilliant bangeett. Berasa rebutan sembako. #masihedisingeluh

Acara kelulusan mahasiswa STAN kan pas yudisium, sedang wisuda acaranya orangtua. Seneng kan mereka ngeliat anaknya 3 tahun berjuang disini. Nah karena  bukan cuma ngomongin kemauan pribadi, tapi kesenangan orangtua juga, mengalah itu bukan jadi perkara yang mudah. Berbagai solusi biar kita ga ribut ditawarin. Ya diundi lah, ya ini ya itulah.. tetep ga ada solusi yang bisa dimufakatin (kecuali kalo solusi setiap orang dapet dua pendamping tersedia). 

yang sholat di depan gedung
Jumlah anak akun yang emang banyak banget, pendaftarannya dipisah, yaitu tanggal 12-13 Agustus, setelah anak spes lainnya (pajak, anggaran, pbb, ppln) daftar duluan tanggal 8-10 Agustus. Demi memperebutkan paket wisuda dengan dua pendamping ini, mereka ada yang udah dateng habis sahur, lengkap dengan seragam dan ketentuannya. Nunggu di luar gedung padahal registrasinya sendiri baru buka jam 8 pagi. Sholat Subuh aja disitu. Kejadian ini diabadikan dan dishare di grup Wisuda STAN 2011. Hasilnya? Bikin anak akun tambah waswas nanti pas daftar gimana keadaannya. Secara anak akun lebih banyak dibanding jumlah anak semua spes lain =.="

Ngeliat keadaannya kaya gitu, saya sama anak kosan (nurul, anis, mbak fera) sepakat buat dateng jam 3.30 kesana. Antisipasi biar dapet jatah. Udah sepakat, mbak fera tidur dan anis ketiduran. Sempet pesimis saya soalnya kalo anis udah tidur susaaah banget dibangunin.

Selesai tarawih, jam setengah 12 malem tuh, saya balik ke kamar. Saya nemu beberapa sms, diantaranya jarkom kelas:
PSAK NEWS TO ALL:
Mekanisme pendaftaran wisuda sebelum masuk gedung I adalah dengan mengantre di tiap line yang telah disediakan FK3 dan PSAK di LAPANGAN A.
Akan ada LO yang menertibkan dan mendata mulai pukul 04.00 WIB.Data yang berlaku hanya dari LO.
TTD,
PSAK dan FK3
NB: Bagi yang kurang jelas tanyakan pada ketua kelas. Terima kasih.
Untung saya di line jarkom terakhir, jadi ngga ada yang terdzolimi ^^. Eh, jadi ini kita ke lapangan A dulu gitu ya? saya berusaha mencerna jarkom tadi. Laptop saya masih nyala dengan situs twitter di layarnya. Iseng saya scroll, terus tau-tau nemu twitnya titan:

mutantitan:
Gw otw RT : Sumpah!! Ini udah rame yang ngantri jam segini!!! !


err..nampaknya kalo dateng jam setengah empat udah wassalam aja. Saya manggil Nurul, nyeritain ini, sambil sms titan: Tan, line kelas edis udah berapa orang? cewenya udah ada yang dateng belom?
he replied: sepuluh orang. udah banyak..ada Tere juga...
di waktu yang sama, Nurul disms Dita ngabarin kalo dia udah stand by di lapangan A.

mekanisme jalur pendaftaran, dibagi per tiga kelas
Jadilah kita berdua gusrak-gusruk ganti baju pake seragam. Mbak Fera dan (ajaibnya) Anis bangun denger kita ribut-ribut. Saya panik. Untuk akun, per line barisan diisi tiga kelas. Tiap tiga kelas ngerebutin 57 jatah paket dua pendamping. Saya sama Nurul buru-buru keluar kosan sambil lari-lari ke kampus.
Berdua aja.
Jam setengah 12 malem.
Pake seragam.
Silly, tapi...
Demi ortu!!!

Anis sama Mbak Fera ditinggal, nyusul belakangan. Anjing piaraan di jalan C4 ngegonggonglah ngedenger ada yang lari-lari tengah malem. Kita sempet kaget juga, terus mau berhenti. Baru jalan beberapa langkah, kita ngeliat ada anak-anak cowok di kos sebelah wisma ababil udah rapi jali. Tinggal nunggu temennya doang kali. Hadooh, susah kalo saingan ama cowok. Kita lari lagi akhirnya sampe kampus.

dan, u know what, gerbang Kalimongso masih ditutup.
Kita manjat pager.
dan saya yang manjat terakhir panik pas mau turun, liat di belakang ternyata ada anak cowok. kesayatlah telapak tangan saya. Tapi dasarnya terobsesi sama jatah rebutan itu, lukanya ga kerasa. Kita tetep lari sampe lapangan A. Bener aja disana udah rame. Atau tepatnya, line kelas saya yang udah rame. Sejam kemudian, kuota 57 orang udah penuh. Ganas abiis...

Jadilah kita, anak akun tumpah ruah (aseek bahasanya) stand by di lapangan A. Ada yang tiduran, maen gitar, maen UNO, tilawah, makan, atau sekedar ngobrol. Jam 4 kita didata LO, dibagi nomer antrean, terus dibolehin pulang buat sholat Shubuh. Alhamdulillah kita berempat (saya, anis, nurul, mbak fera) sama-sama dapet jatah paket dua pendamping. Jam 6 stand by lagi disana, kalo ngga ntar diselip sama antrean sesudahnya. Jam setengah 9, saya kelar daftar. 9 jam perjuangan buat dapet paket dua pendamping wisuda!! Banyak yang ngeluh, banyak yang mencaci, ada juga yang berterimakasih adanya mekanisme tersebut. Tapi satu yang pasti, ini jadi unforgettable moment buat kita semua :))

berasa makrab angkatan di lapangan A
note: all photos are taken from grup wisuda stan 2011

dan waktu saya ngantri, saya sms ibu saya ngasihtau lagi ngantri buat dapetin paket wisuda. Sempet bete karenaa ga dibales-bales. Habis Subuh ibu baru bales: "Kalo ga bisa ga apa-apa, ga usah dipaksakan, 1 juga."
ngahaha. telat bu.. but it was fun anyway ^^


0 komentar:

Poskan Komentar

girl's stuff

bagja kana Sunda

Taujih

 

Titik Senyap Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by Buy Engagement Rings | Infidelity in Marriage by Blogger Templates