Senin, 15 Agustus 2011

Tetanusnya Jadi Ngga?


Habis ngantri wisuda Jum'at lalu, fisik saya udah ga ngasih toleransi lebih jauh lagi. Sampai di kosan saya langsung tidur. Padahal udah pasang alarm jam 10 pagi, tapi apa daya baru bangun jam setengah 1 u.u.
Saya amatin luka saya yang ditutup sama plester sedari malem, terus saya lepas plesternya. Niat saya mau ganti. Tapi begitu ngeliat lukanya dengan seksama...
O ow, dagingnya keliatan =____________="
Ternyata luka itu goresannya dalem juga. Saya kira cuma luka biasa, orang ngga kerasa sakit banget. Saya tanya satu-satu penghuni kosan, mereka sama-sama ngerenyit liat luka saya yang kayanya lebih parah dari semalem. Nurul berbaik hati ngasih minyak tawon. Tapi ditunggu-tunggu ko ga kerasa efeknya ya.. dan feeling saya ini lukanya mesti dijahit.

Pikiran saya langsung terbang ke Bu Bidan yang di jalan WarungJengkol. Kalo orang ngelahirin kan tar dijahit. Saya sms teman saya yang kosnya deket situ, nanyain bidannya buka apa ngga. Ternyata bukanya baru jam 4 sore. Dengan berat hati saya berangkat ke poliklinik STAN. no hope sih kalo urusan jahit-menjahit, disana kan cuma nyediain fasilitas umum. Mana harus daftar dulu sebeleum jam 12 lagi. Tau saya belom bangun jam segitu =.=
waktu malem, ga keliatan gimana-gimana lukanya
Sampe klinik, saya ketemu sama perawat. Disuruh nunggu, yaudah saya nunggu. Tapi ternyata yang ada cuma dokter gigi, itu juga beliau udah mau pulang. Dokter umumnya ngga tau kemana. Saya liatin deh lukanya sama cerita kenapa bisa kena.
"Aduuh..kena kawat dimana? karatan ga?"
"Ini harusnya dijahit dek... tapi harusnya tadi malem. Sekarang mah dibersihin aja lukanya. Sama suntik antitetanus, ya? Tapi bukan disini. Di klinik atau di bidan. Nah, kalo di bidan murah deh.Kalo klinik mahal, belom bayar dokter umumnya aja udah berapa. Kalo bidan pasti punya antitetanus generik. Yang generik aja, gausah yang aneh-aneh antitetanusnya."

Ziing..ga nyante saya. Baru beberapa minggu lalu nonton City Hunter, ada kasus (adeknya siapa gitu namanya lupa) orang diampu kakinya gara-gara kena tetanus waktu wamil. Ya emang sih, drama doang. Tapi drama Korea kan ga kaya sinetron Indonesia..jadi bikin panik juga. Abis dibersihin lukanya terus ditutup kassa, saya dikasi obat antibiotik, paracetamol (ya standar poliklinik STAN), betadine, sama beberapa lembar kassa. Makasih bu perawat :*

Selepas Maghrib (karena kalo disuntik pas shaum tar batal), saya ke Bidan Rina yang di warjeng itu. Tapi apadaya persediannya lagi habis ternyata :(.

Akhirnya saya dapet vaksin di klinik Dhewi Mulya, deket perumahan pondok safari. Disana saya dilayanin sama dua dokter sekaligus.. Aneh ga sih ada dua dokter di satu ruang praktek? Tapi oke ajalah soalnya dokternya asik-asik. Menurut penelitian katanya dokter yang riang dan ceria tiga kali lebih akurat dalam mendiagnosis daripada dokter yang netral/ biasa aja. Saya ceritain tentang antrian wisuda itu dan respon mereka : "Gila! masa ampe segitunya, bla bla bla..."  Hehe, lucu aja ngeliat mereka heboh sendiri.

Ilmu yang saya dapet adalah...:
1. Menjahit luka cuma bisa dilakukan dalam hitungan jam setelah luka terjadi
2. Luka jadi beresiko kalo disebabin logam (apalagi berkarat) atau tanah atau lingkungan kotor lainnya.
3. Mood dokter gaboleh nge-drop. Menurut survey, dokter yang ceria itu 3x lebih akurat dalam meriksa dan mendiagnosis dibanding dokter yang keadaannya netral. Waktu saya liat itu dokter berdua, kayanya itu bisa jadi praktek bikin mood booster buat mereka kali yak..
7. sekilas info tentang tetanus.


Intinya sih kalo luka kena benda tajam yang itu kita ga yakin bener kebersihannya (misalnya kalo kena pecahan gelas bersih di rumah kan ga bikin khawatir, luka ya luka aja), jangan dianggap sepele. Lukanya harus dibersihin dengan seksama. Katanya masa inkubasi bakterinya selama 2 hari, jadi sebelum dia sukses berinkubasi harus buru-buru pasang sistem immun di tubuh kita, ya dengan antitetanus sama obat laen, terus lukanya dirawat, dijauhin dari sumber-sumber bakteri tetanus.

***
Mbak Irin sama Mbak Nona kompak banget ngomong gini, "tapi ga jadi tetanus kan?", "semoga ga tetanus ya dek, kan serem kalo beneran tetanus :("
Err bacanya aja serasa gimana... Beneran itu bukan jenis sakit yang berani saya bayangin.  Naudzubillahi min dzalik ya Allah..

0 komentar:

Poskan Komentar

girl's stuff

bagja kana Sunda

Taujih

 

Titik Senyap Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by Buy Engagement Rings | Infidelity in Marriage by Blogger Templates