Minggu, 07 Agustus 2011

1 Ramadhan: 3 Wanita 3 Cerita


Kemana atuh judul.... heu.

Awal Ramadhan, biasanya ngapain sih? Semangat shaum Ramadhan pertama, menjalani hari dengan ringan hati, menikmati setiap detik-detik sahur, shaum, berbuka, tarawih, serta ibadah lainnya.
Begitu juga saya. Sekilas hari itu tampak segitu aja yang saya ketahui. Namun ternyata 1 Agustus 2011 yang bertepatan dengan 1 Ramadhan kemarin bukan sekadar awal Ramadhan biasa bagi ketiga wanita di dalam keluarga saya. Tiga wanita dalam keluarga saya itu memiliki satu persamaan: sama-sama dititipi Allah sebuah janin, namun dihadapkan dengan nasib yang berbeda.


Pukul 4 sore
Bi Elin melahirkan anak keempatnya, Alhamdulillah :). Adik bungsu ibu saya itu melahirkan di bidan terdekat dengan proses normal dan lancar. Bahkan bisa dibilang terlalu lancar :). Bibi saya yang satu ini selalu cepat proses persalinannya, dengar-dengar. Sering-sering baca Al Baqoroh sama Ali Imran biar janinnya ga diganggu jin dkk cenah, terus sering baca Q.S. Ibrahim biar persalinannya dimudahkan. Wallahu'alam bishawab, saya ga nanya tentang hal ini lebih jauh.
Ketiga kakaknya itu orangnya maceuh semua.. kira-kira adeknya ini ikutan juga ngga ya ntar?
terus, satu pertanyaan lagi, tentang nama. Selama ini ketiga kakaknya punya anomali soal nama. Dari anak pertama sampai ketiga, namanya berawalan huruf Z semua tapi panggilannya berawal dari B dan ga ada korelasinya dengan nama asli.
Anak ke-        Nama Asli       Panggilan
1                    Zubair              Bombi
2                    Zaskia              Bimbim
3                    Zahira               Babay
Lalu, siapakah nama anaknya yang keempat?
Jawabannya: Ramadhanti #krik kirain mau dari Z lagi..
Belakangan ternyata nama depannya dari Z juga: Ziyyan. Tapi sampe sekarang masih misteri nama lengkapnya siapa. 

Pada saat yang sama
Bi Ajeng keguguran. Penyebabnya, kata dokter, karena sering naik turun tangga. Bi Ajeng yang berprofesi seorang guru sekolah ini kebagian ngajar di kelas lantai atas. Kandungannya Bi Ajeng ngga kuat. Jadilah sore itu Bi Ajeng masuk UGD. (masih) Alhamdulillah, keesokan harinya sudah bisa pulang.

Keesokan harinya, kita berkunjung ke rumah orangtuanya Bi Ajeng di Bandung Tim... euhm oke, masuk ke Sumedang. Bi Ajengnya masih lemes, tapi insya Allah keliatannya udah kuat buat nerima qadar. Selama disana ya ngga ngebahas itu, ngobrolin hal-hal lain aja. Penyebab keguguran pun ngga ditanyain secara langsung, segan. Sampai akhirnya Mang Dadan nyeritain sendiri, selewat aja. Sisanya yaa liatin Sulton, anak bungsunya yang unyu unyuuu sama ngasuh pasukan Bombi-Bimbim-Babay yang sengaja dibawa jalan-jalan juga biar Bi Elin sama Mang Inggit bisa istirahat bentar.

Masih 1 Ramadhan, selepas tarawih
Teh Manda pendarahan. Untungnya dia lagi di Cimahi (di rumah orangtuanya) ngga di rumahnya, jadi langsung bisa dibawa ke rumah sakit. Habis di-USG, Alhamdulillah janin yang usianya 6 minggu itu baik-baik aja. Ngga kuat dibawa shaum sama tarawih kata dokter. Teh Manda disuruh ngga puasa 2 minggu. Tapi ga diturutin ama Teh Manda. Tetep shaum tapi tarawihnya di rumah biar lebih fleksibel, ga cape ngikutin imamnya. Teh Manda emang tipenya ngga kuatan kalo hamil katanya. Dari awal kehamilan udah dilarang momotoran lagi (ini saya ngomongnya berasa si teteh geng motor aja), terus pikirannya juga dijaga jangan stress terus. Si Aa langsung terbang dari Padang, nyampe tanggal 3 Agustus kemaren buat nengok sama nemenin teh Manda (nih ini baru balik). 

Selama ini saya sih mikir Aa sama si Teteh rada lebay soal hubungannya. I mean, meski si Aa penempatan pertama di Bandung ya ngerti lah ya sama konsekuensi mutasi, gitu juga sama teh Manda.Kalo mereka saling nguatin buat LDM-nya ngga dibawa berat, sepakat buat cuek sama semua yang ngga enaknya LDM, mereka ngga usah stress gitu. Orang mereka udah sama-sama gede. Tapi kalo udah ada calon momongan...yaa lain ceritanya. (-> bikin saya menyimpulkan nikah selagi masih ngejalanin satu jenjang pendidikan itu ngga bagus. mending lulus dulu. kalo tar mau ngelanjutin lagi, ya pas abis nikah aja. ngaturnya lebih gampang, ga kejepit sana-sini).

gini kira-kira janin usia 6 minggu
Satu yang saya perhatiin, memelihara titipan Allah, emang bukan perkara ringan, bahkan sejak proses pembentukannya di rahim wanita. Kekuatan wanita nge-handlenya beda-beda dan biasanya turunan, gitu yang bisa saya simpulin dari obrolan ibu sama mamahnya teh Manda. Ada yang bahkan sehari setelah melahirkan udah bisa jalan-jalan kaya biasa, ada yang pas minggu-minggu kehamilan pertamanya, bepergian pake kendaraan aja ga boleh. 

Hmmm...semoga Allah memelihara kandungan teh Manda baik-baik dan semoga ntar persalinannya ngga bermasalah, semoga Bi Ajeng ngedapetin ganti yang lebih baik, dan semoga my new niece Ramadhanti bisa jadi anak yang shalihah. Aamiin...

0 komentar:

Poskan Komentar

girl's stuff

bagja kana Sunda

Taujih

 

Titik Senyap Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by Buy Engagement Rings | Infidelity in Marriage by Blogger Templates