Jumat, 19 Agustus 2011

yang jauh, yang terabai, yang terlupakan


Suatu hari, beberapa hari yang lalu, ga ada angin ga ada ujan si ijal ngetwit ke saya sama ilham:


 Papih Fakhru 

#bengong #hening


si ilham kayanya lagi ga OL. Terus karena penasaran juga, saya copy lah twitnya dia terus saya googling. Link yang pertama saya liat, jagong tuhur meunang ngunun haturan bagea sumping itu suka jadi pembuka seserahan kawinan. Lah, siapa yang nikah? 
Setelah saya scroll, akhirnya ada link yang kayanya ngga sesat. Di situs itulah saya temukan jawabannya (sfx: cring cring cring). Yang Ijal twit itu namanya WAWANGSALAN. Sesuatu yang terakhir kali saya dengar waktu SMP. Sedih ya


Angkatan saya, 2008, mempelajari Bahasa Sunda di bangku sekolah sampai tingkat SMP aja. It means, hmm.. terakhir kali saya bersentuhan dengan bahasa ini secara resmi sekitar hampir enam tahun yang lalu. Padahal selain di sekolah, saya ngga punya lingkungan yang mengasah saya untuk berbahasa sunda. Yah, ayah saya Sunda, ibu saya Sunda, kakek-nenek saya semuanya sunda, buyut saya pun Sunda. Mungkin kakek saya yang dari ibu ada turunan Tionghoanya kali ya, meski entah turunan keberapa. Keluarga saya dari ibu rata-rata sipit, satu-dua diberkahi tampang chinese beneran.

Tapi meski gitu saya tumbuh dengan bahasa Indonesia. Semua anak laki-laki di keluarga saya, mereka bisa ngomong bahasa Sunda lemes loh, ngomong sama bapak ibu juga gitu. Mereka ada yang ngajarin dan ngajakin ngomong sedari kecil. Sedang saya dan dua saudara perempuan saya yang lain malah ngga familiar sama penggunaan bahasa Sunda. Pengaruh latar pengasuh kita waktu kecil juga kali ya? Entah.

Yang jelas saya ngerasa udah lumayan jauh ninggalin bahasa Sunda. Paribasa, tembang, karawitan, pupuh, ngga berbekas di otak saya. Cuma bahasa sederhana yang bisa saya cerna. Ih sedih ga sih? Kalo ngehayatin status persukuan kaya gini, saya sedih. Apalagi pas kuliah disini orang Sunda dibilangin yang ngga-ngga, dan asli pertama kali saya denger komentar kaya gitu di sini, dan saya ngga pernah ngerasa liat fenomena yang cocok dengan komentar miring itu. Zzzzt, padahal ya, yang baik sama yang jahat mah di tiap suku juga ada.

Eh ngelantur. Intinya sebagai orang Sunda, saya juga mau dong melihara dan mengabdi sama suku saya, meski cuma dikit. Bentuknya seperti apa? Entah. Dulu saya sempet mikir alangkah bagusnya kalo banyak situs yang ngelestariin budaya ini, lengkap, terintegrasi dalam masing-masing webnya.  Mungkin sementara saya mau posting-posting tentang masyarakat Sunda di sini deh yaa. 

0 komentar:

Poskan Komentar

girl's stuff

bagja kana Sunda

Taujih

 

Titik Senyap Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by Buy Engagement Rings | Infidelity in Marriage by Blogger Templates