Senin, 08 Agustus 2011

It Called: Reunian


Bermula dari note-nya Hasnah, berlanjut ke pembuatan grup DAFA 2008 (kenapa ga dari dulu dibikinnya ya :p), terus kita fix mau ngadain buka bareng dua kali, yaitu tanggal 5 dan 20-an Agustus ini. Karena tanggal 20 kan lagi kompre, jadi kesempatan saya buat ketemu lagi sama sodara seperjuangan semasa sma ini ya cuma tanggal 5 ini aja. Dengan waktu perencanaan dan publikasi mepet (berasa acara resmi), Alhamdulillah yang dateng lumayan, bersepuluh. Rencana awalnya sih, biar lebih bermakna rencananya sebelum ke tempat Rifa sang tuan rumah, kita ngadain kunjungan ke Panti Asuhan Bayi Sehat. Tapi ternyata pada berhalangan, yang positif bisa kesana cuma saya sama Nita aja, padahal ngga ada dari kita yang tau Panti Asuhan Bayi Sehat itu dimana. Krik krik. Akhirnya tercetus ide kunjungannya besoknya aja habis balik sahur, mungkin yang bisa lebih banyak.


Yasudahlah, akhirnya jam 4.45 saya berangkat dari rumah. Kalau pergi jam 5 lewat takutnya kejebak macet di Husein, gitu pikir saya. Terakhir kali saya pulang ke rumah, pas maghrib itu macetnya masya Allah..kalo supir angkotnya ga pinter nyiasatin mungkin dua jam juga belom nyampe-nyampe ke rumah.

Ternyata eh ternyata, dari jalan Abdurrahman Saleh juga kendaraan udah padat merayap. Saya kaget juga, ko jam 5 gini udah macet lagi. Apa karena bulan Ramadhan jam pulang kantor dimajuin ya? Yang biasanya ngga nyampe 5 menit buat ngelewatin Abd Saleh, ini setengah jam baru sampe patung Husein.

Ternyata yang bikin macet itu perbaikan jalan yang udah setahunan ambles di deket jalan Baladewa. Jadi, dari depan jalan Baladewa dan seterusnya perjalanannya relatif lancar. Saya sempet jalan dulu sampe Baladewa situ, baru ngelanjutin perjalanan pake angkot.

Pas di Simpang Dago, pas banget adzan Maghrib. Di daerah Simpang Dago itu ada pasar dan depannya banyak pedagang kaki lima berjajar, jadi gampang aja kalo mau nyari makanan yang sesuai selera. Saya mampir beli nasi bakar buat buka bareng di rumah Rifa nanti. Selagi nunggu nasi bakarnya mateng, saya iseng masuk ke toko terdekat buat beli minum (padahal udah bawa minum dari rumah). Eh, di toko itu jual oleh-oleh penganan khas Bandung juga. Saya beli comring pesenan temen saya buat oleh-oleh.

Habis shalat Maghrib di Masjid Darul Hikam, saya naik Kelapa-Dago. Turun di Dago Tea House, saya sms Hasnah buat dijemput. Kata Hasnah sebelum saya berangkat, “Ke DTH dulu aja, kalo udah nyampe ntar kita jemput.”

Ternyata di DTH itu sinyalnya payah T_T. Sms saya ga nyampe-nyampe. Waktu saya telepon, ternyata Hasnahnya baru berangkat dari rumah (yang satu wilayah sama rumah saya). Nah, bengong deh saya. Terakhir ke rumah Rifa kan pas Prom Night SMA dulu. Nunggu Hasnah sejam lagi juga ga mungkin. Yaudah deh, nekat aja jalan sendiri.

Seinget saya sih rumah Rifa itu jalannya gampang, tapi....daerahnya serem. Ga ada lampu penerangan, total gelap, rumahnya gede-gede, ada yang punya anjing, dan....harus ngelewatin lahan kosong yang banyak pohonnya. Saya ngelewatinnya sambil komat-kamit baca tiga surat terakhir, ga berani mikir macem-macem.
Pas ngelewatin rumahnya Rifa, pas banget Rifa keluar rumah. Ternyata dia udah pindah ke rumah sebelah. Heu, unyu pindahnya ke sebelah.

DI sana udah ada Eneng, Ria sama Nina. Disana udah tersedia es buah sama batagor (i miss batagor bandung soo much :’)) Terus nyusul Sarah, Septi, Juhe, Rahmi, terakhir Nita sama Hasnah. Kita makan bareng sambil ngobrol, cerita-cerita di kampus gimana. Selesai makan, tau-tau udah jam 8-an aja.

Habis shalat isya sama tarawih, karena emang ngga ada acara khusus, kita ngobrol-ngobrol lagi. Kata Eneng, “Rifa jago tau maen gitar, lagu-lagu romantis gitu..”. Jadilah kita nyanyi-nyanyi ngiringin gitarnya Rifa (?). Kita pada ga hafal sama lagunya soalnya: Karena Ku Tahu Engkau Begitu, Especially for You, sama I will Fly. Jadi ya gitu deh, kita yang ngiringin gitarnya Rifa. Mumbling ga jelas nyanyiin liriknya, tapi semangat banget nyanyiin reff nya, haha.

Pokoknya acaranya random banget. Abis gigitaran, ada yang karokean (nyanyi ngikutin mp3 di laptop), ada yang nyiapin perkedel buat besok, ada yang tidur. Saya keliling-keliling aja. Bosen karokean,ikut bantuin nyiapin perkedel. Udah ga ada kerjaan, saya balik lagi pinjem laptopnya Ria buat nonton Chibi Maruko-chan yang dibawa Juhe. Tapi ternyata saya udah nonton, jadi aja saya tinggal tidur sementara yang laen nonton.
***
Waktu saya bangun, udah ada Nita sama Hasnah yang sibuk di dapur. Saya liat jam, jam 3. Alamat kesiangan ini mah. Sementara mereka masak perkedel, saya ngambil sayur bayam aja buat dipotongin sama dimasak. Ga lama kemudian, satu per satu bangun juga terus rame-rame nyiapin sahur.

Jam 4-an, sayur bayam mateng, buah selesai dipotong-potong dan perkedel yang udah jadi lumayan banyak. Saya sama Juhe yang lagi berhalangan nyelesein perkedel sementara yang lain nyiapin buat makan. Alhamdulillah enaak meski menu rumusan Chef Nita ini dinamain aneh-aneh sama dia: perkedel borju (kan pake sosis sama keju), sayur bayam campur sari (padahal cuma ditambahin sosis), sama melon susu cap semangka (ini artinya apa cobaa). Oh iya, ga lupa juga sambel terasi ABC yang pedes itu.
***
Paginya, secara Rifa punya kamera SLR yang bagus, kita manfaatin deh buat foto-foto. Meski muka kucel yang penting narsis, hhe.  Juhe sama Septi harus pamit jam 6 pagi karena Juhe ikutan ngospek di Nangor. Dan akhirnya rencana ke Panti Asuhan Bayi Sehat tetep gagal karena ga ada yang ikutan. Uang yang udah kekumpul akhirnya dikasi ke Salman buat donasi ta’jil.

Nah, gimana ceritanya uang donasi itu sampe di Salman?
Back to settingan rumah Rifa pagi-pagi.

Pagi itu saya bingung mau ngapain. Diajakin ke OHU (ternyata hari itu ngepas sama OHU ITB J) sama Eneng tapi saya ga boleh mampir ke kosannya dia. Diajak mampir ke rumah Nina tapi dia gamau ke OHU. Pulang nebeng Mami ga bisa juga soalnya uang sumbangannya masih saya pegang. Terus gimana dong?
Liat saya bingung gitu, akhirnya Nina yang cantik (ngomong gini dalam rangka ada maunya) berbaik hati mau diajakin ke OHU siangnya dan ngongkosin saya ke rumahnya dia. Makasih Nina :*.
***
Meski tiga tahun barengan Nina (sekelas pas kelas satu, pas kelas dua sedepartemen, ya kelas tiga mah emang suka ketemu dimana-mana) , saya belom pernah mae ke rumahnya dia sekalipun. Bayangan saya rumahnya jauh banget, daerah Lembang gitu sampe ngelewatin terminal Ledeng segala. Ternyata cuma terminal Ledeng lewat dikit. Terus nelusur jalan Cidadap Girang, sampe di rumahnya Nina. Di rumahnya, ga ada kerjaan. Saya nonton tv kabel sementara Nina milih tidur, udah semingguan ga di rumah katanya. Pengen di rumah seharii aja. Saya jadi ga enak maksa dia ke OHU. Untungnya dia ternyata harus daftar ke TBI juga buat les, jadi sekalianeun.

Ada beberapa program sih. Pertama saya nonton semacem FTV gitu, judulnya Accidental Husband. Nontonnya udah terakhir-terakhir gitu, jadi ga ngerti juga. Yang rame cuma satu, D.C. Cupcakes. Acaranya tentang sebuah toko cupcakes di Washington D.C. (cmiiw) yang lariiis banget. Sampe beberapa jam sebelum buka aja orang-orang pada ngantri. Terus Catherine sama Sophie, pemilik toko itu suka dapet pesenan aneh-aneh (kaya bikin susunan cupcakes bentuk gitar gede terus cupcakenya glow in the dark gitu buat birthday party) dan itu jadi tantangan buat mereka. Jadi ngiler pengen bikin, kayanya enak :9.
***

Jam setengah dua belasan kita berangkat ke OHU. Beda banget sama bayangan saya, OHU-nya sepii. Kaya ITB fair jaman dulu. Nina cerita, ospek taun ini dilarang sama rektorat, jadi pelaksanaannnya juga setengah-setengah. Mana lagi bulan puasa kali ya, jadi ga ada yang jual makanan, sepi. Kalo ITB sebenernya kan plural banget orang-orangnya. Nonisnya banyak. Mau jualan makanan juga kayanya laku-laku aja. Tapi ga etis kan..

Kita disana bentar doang. Pertama dateng kebetulan LSS lagi nampil. Jadi inget Yulianti deh. Dia kan setia sama LSS dari SMA. Saya sms dia, dan ternyata dia juga lagi nonton perform UKMnya itu, terus ngajakin pulang bareng (kita kan rumahnya deket). Ga tahan panas, saya sama Nina muter-muter duluan. Uwie nyusulin pas kita di deket stand Genshiken. Sambil nunggu Uwie, saya menemukan ‘sesuatu’ di stand itu. Adek mentor pertama saya, Peni!!

Ketemu saya, dia udah lupa lagi =___= (dia lupa juga pas saya masih kuliah tingkat satu). Tapi senangnya dia bisa nebak dengan benar, yeei :D. Orangnya emang pelupa sih, jadi nebak dengan bener itu juga udah berasa sebuah perstasi, haha. Abis ngobrol bentar, saya ngelanjutin muter-muter. Terus di stand Gamais, saya ketemu sama Jijil. Biasanya saya nemuin makhluk ini di stand U-green, tapi mungkin taun ini udah bukannya jamannya dia lagi yaa hehe. Kita ngobrol-ngobrol dan saya ga nyadar hari itu dia milad. Errr =__=. Lanjut ke depan, ada stand Salman. Riri, temen SMP saya lagi jaga sendirian disitu u_u. Dia masuk angkatan 2009 di ITB. Yaa tetep aja ga keliatan. Sama kaya Hasnah, dia mungil unyu unyu gitu jadi sampe lulus juga masih keliatan kaya anak baru kali ya (note: ini compliment ceritanya).

Sayang tahun ini ga ada yang jual souvenir OHU. Souvenir yang saya beli pas INKM udah gatau kemana padahal.  Hari itu saya tau kalo sekarang ITB ada sepeda juga, kaya sepeda kuningnya UI. Sepedanya warna ijo tua gitu, berjejer deket atm BNI. Karena hari itu hari Sabtu, jadi sepedanya ga bisa dipake deh (ngomongnya kaya saya bisa naek sepeda aja). Selesei muterin semua stand, kita ke Salman.

Nah, di Salman itu kita nemu stand donasi buat ta’jil di Salman. Daripada dateng sendirian ke PABS terus sumbangannya ga seberapa buat ukuran panti, mending disalurin kesitu aja. Selesai Uwie sama Nina shalat, kita pisah. Nina ke TBI, saya sama Uwie pulang. Tapi yaa mampir dulu ke bazaarnya Salman :D. Sebenernya sih Uwie nyariin ciput arab yang panjang buat mamanya, saya juga Cuma nemenin aja. Tapi ciputnya ga ketemu terus yaa namanya juga perempuan u.u.. Disitu saya nemu kerudung paris lukis 20ribuan, warnanya cocok buat baju lebaran (saya diajakin beli baju pas hari kedua puasa, hahaha), Uwie nemu baju.

Sepanjang jalan pulang kita ngobrol-ngobrol. Seneng loh, soalnya meski rumah kita deket saya suka cuma pernah sekali ke rumahnya. Kita jadwalnya kan suka bentrokan. Pas sama-sama libur juga dia pasti ada acara himpunan atau acara kampus lain. Kemaren tuh momennya beneran ngepas. Gitu juga sama momen acara kumpul lainnya. Saya kosong mereka masih sibuk. Saya udah pulang ke Bintaro mereka baru nemu momen buat ngumpul. Alhamdulillah yah, berkah bulan Ramadhan ^^.

0 komentar:

Poskan Komentar

girl's stuff

bagja kana Sunda

Taujih

 

Titik Senyap Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by Buy Engagement Rings | Infidelity in Marriage by Blogger Templates