Jumat, 22 Juli 2011

Soulmate goes to Tidung 1



Selasa Rabu kemarin, tanggal 19-20 Juli 2010, akhirnya kelas saya makrab juga. Asiknya karena makrab ini diadain selepas kuliah beres, jadi pulang makrab bisa leyeh-leyeh gausah mikirin utang kuliah lagi (ga nyadar UAS dan kompre depan mata). Dengan total pengeluaran 210.000 (150rb+60rb buat snorkeling), dua hari satu malem itu kerasa singkat banget, tapi worthed karena banyak hal yang pertama kali saya alami dan lakukan disana.

Saking niatnya, kita kumpul jam 4 subuh di depan gerbang STAN. Katanya biar ga ketinggalan kapal karena kita ngebooking kapal buat hari sebelumnya, Senin. Emang rencana awalnya kita berangkat Senin karena weekend penuh. Tapi Bendi, Pitong, sama Aldian baru bisa ngeberesin KTTAnya hari Senin itu. Jadilah keberangkatan kita diundur sehari.

Keberangkatan yang Bikin Ilfeel
Ujung-ujungnya berangkatnya sekitar jam 4.45  juga =.=", pake acara ban bocor segala lagi. Sampe di Pelabuhan Muara Angke, kita buru-buru sholat Subuh di mushalla sana. Begitu jalan ke dalem Pelabuhan Muara Angke, what a surprise...

Sesubuh itu, jalanannya basah semua (of course, karena ikan dan hasil tangkapan laut lainnya baru pada diangkutin dari laut). Yang bikin kaget adalah, becekan itu bukan sekedar warna cokelat melainkan item kaya limbah. Seluruh badan jalan itu semi-banjir ketutupan cairan item entah apa dan baunyaaa =________=.  

Bete karena semua yang beraktivitas disana pake sepatu boot sedangkan kita kesana pake sendal jepit yang otomatis bikin baju kita kecipratan si cairan item-item itu meski kita ngelangkahnya udah hati-hati. Aah. pokoknya melewati Muara Angke pagi-pagi adalah cara yang tidak manusiawi untuk memulai liburan.

muka" kucel kepanasan di dalem kapal

 Sampai di dermaga, kita naek kapal laut. Yeah, ini kali pertama saya naek kapal laut loh hahaha. Beda sama perahu nelayan yang suka dipake di pantai wisata Anyer/ Pangandaran yang cuma muat beberapa belas orang. Kita kebagian di lantai atas dan teteep..bau amis meruap di semua penjuru kapal, tapi Alhamdulillah masih lebih mending pas di pasarnya tadi. Saya cuma bisa menatap miris sendal saya yang udah ga ada bentuknya lagi. (Semoga duit rapelan cepet turun biar saya bisa cepet2 ganti sendal yang udah uzur itu, ya Allah...)

Sehabis numpuk-numpuk barang di sisi kapal, sebagian milih ngumpul di buritan. Saya dan mayoritas cewek-cewek milih senderan di barang-barang kita. Sekitar jam setengah 8, kapal angkat sauh. Karena udah minum antimo, saya menghabiskan momen perjalanan itu dengan tidur lelap. Waktu ada ombak yang lumayan gede, saya cuma buka mata bentar, terus tidur lagi dengan cueknya. Sementara temen-temen saya yang lain harus ngerasain mual dan bete gara-gara di samping kita ada anak-anak gahol geela yang ribut maen UNO sambil nyeru-nyeru "Syekele..syekele...!!" (hahaha, syekele itu apaa coba maksudnya =___=)


Welcome to Tidung Island

Tiga jam penyeberangan, akhirnya kita sampai juga di Tidung :D. Ternyata bentuk Tidung itu kaya perkampungan gitu. Banyak gang, banyak simpangan di antara rumah-rumah yang padat bersebelahan. Villa kita pun bentuknya rumah, dan agak dalem letaknya. Alhamdulillah Villanya lumayan, 4 kamar, 1 musholla,3 kamar mandi, 1 ruang depan, dan lorong2 yg cukup buat nampung yang ngga kebagian kamar :P. Yang cewek dapet kamar paling gede+kamar madi dalem. Sampai di villa, kita leyeh-leyeh sama bebersih sampe dzuhur. Leganyaa bebas dari bau amis..

Habis makan dan sholat dzuhur, Yudhan ngoordinir kelompok: yang mau nyewa sepeda ke Jembatan Cinta ikut Yudhan, yang mau snorkeling ikut Hansen. Sewa sepeda disana 15.000 bisa buat sampe pulang dan snorkling 60.000 sekali jalan. Saya yang ngiler buat snorklingan dan faktor ngga bisa naek sepeda tentunya langsung ikut Hansen. Kostum tempur saya (mungkin ada yang mau meniru?): baju renang muslimah berbahan parasut dilapis kaos panjang, baju kodok, kerudung yang ada kancing belakangnya (biar kalo ngambang ngga hanyut :D) dan tentunya kaos kaki. Btw itu baju kodoknya adik saya dan pas bawanya saya ga bilang-bilang, hehehe.

Agak rempong yaa pas mau snorkelingan. Kita ke penyewanya cari-cari kaki kodok yang cocok. Ternyata persediaan nomor kaki 36-38 itu langka disana, sampe harus pinjem dulu ke penyewa laen. Selain kaki kodok, kita juga dilengkapin sama life vest sama google+selangnya. Tips dari penyewanya, jangan sampe kerudungnya masuk ke wilayah google karena dari situ air laut bakal ngerembes. Kena mata pedih looh...
Habis itu kita malah balik lagi ke villa buat nungguin kapal. 15 menitan nunggu, pas di dermaganya kita harus nunggu lagi buat nungguin solarnya dateng. Hadeeh, keburu ngantuklah kita =_=".

Akhirnya setelah lama menunggu, perjalanan ke Pulau Air buat snorkling dimulai juga. Sebenernya ada yang lebih bagus, tapi kita ke Pulau Air karena waktunya udah sempit. Setengah jam perjalanan kita nikmati dengan foto-foto dan ngerasain naik-turunnya perahu ngikutin ayunan ombak. Tapi ga semua menikmati hal ini: Momo mabok dan muntah (lagi). Sesampainya disana, ternyata kita ga sendiri. Udah ada dua-tiga kapal lain yang lagi snorkelingan juga disitu.


yang manakah saya? coba tebak :D

Mesin kapal dimatiin. Hansen langsung maen nyebur ke laut, disusul anak-anak yang laen. Saya yang udah hampir tiga taun ga masuk ke air jadi canggung juga nih. Ga berani  loncat dari atas kapal (kita duduk di lantai dua kapal), turunlah saya ke tepi kapal, biar loncatnya ga jauh-jauh amat. Pertamanya megap-megap, ga inget ada selang buat nafas dari mulut. Hahaha, cupuu. Selain saya, ada Nindy sama Dian yang ngga bisa renang. Pas masuk aer itu Nindy yang loncatnya barengan saya panik dan tegang, narik-narik rompi jadi saya tambah megap-megap. Tapi untungnya cepet-cepet ditolongin sama anak-anak yang udah expert.
Sayangnya saya ngga berani renang jauh-jauh gara-gara beberapa hari sebelumnya Tere yang duluan makrab ke Tidung cerita kalo dia sempet hanyut kebawa arus gara-gara renangnya kejauhan =.=". Padahal spot yang banyak ikannya di deket kapal itu kecil. Tapi dengan itungan pengalaman pertama, ngga mengecewakan sih. Akhirnya ngidam snorkeling terpenuhi juga :D.
Setelah beberapa lama renang sana-sini, akhirnya kita capek sendiri. Satu per satu naek. Yang pertama naek Bendi sama Mas, kram kaki katanya. Habis itu, kita nyusul temen-temen kita yang nyewa sepeda ke Jembatan Cinta pake kapal.

Jembatan Cinta


Ospek a la SoulMate: Loncaat! :D
Jembatan sepanjang 800 meter ini menghubungkan Pulau Tidung Besar dan Pulau Tidung Kecil. Kenapa disebut Jembatan Cinta? Bukan akal-akalan penduduk lokal; para wisatawan yang menamainya demikian. Kayanya buat beberapa wisatawan Indonesia tuh kurang lengkap kalo tempat wisata ngga ada tempat keramatnya yaa =.=". Untungnya penduduk disini moralnya bagus; ga ikut-ikutan wisatawan yang aneh-aneh itu dan ga menjual mitos palsu.

Sampai di Jembatan Cinta, ternyata temen-temen saya lagi pada ngumpul disitu. Coba tebak, lagi ngapain sodara-sodara? Mereka pada loncat dari Jembatan Cinta yang tingginya sekitar 5 meter itu. Di Jembatan Cinta memang suka ada atraksi loncat indah anak-anak kecil setempat--entah mereka sengaja merelakan diri beratraksi atau emang cuma mau maen-maen doang. Terus beberapa temen saya ngikutin, lumayan sambil difoto. Keren kan buat profpic. Pertamanya yang loncat cuma anak-anak cowok doang, terus Pitong sama Icha ikutan juga. Eeh terus semuanya jadi disuruh ikutan deh. Yang terakhir loncat Depoy, Nindy, sama Dian. Lamaa banget loncatnya. Kita semua sampe soak suaranya teriak-teriak nyemangetin sama ngitung mundur. Tapi seruuu :D. Rasanya kaya naek Kora-Kora. Pantes aja anak-anak lokal sana suka pada loncat. Hiburan murah meriah sih :D. 

Waktu loncat dari atas itu, ada yang jagain di bawah sambil bawa pelampung. Terus kita juga harus awas karena kolongnya jembatan itu dipake buat lintasan Banana Boat dan kapal laut. Biasanya mereka suka kasih tanda kalo mau lewat bawah Jembatan Cinta itu.

Puas maen disana, kita balik lagi ke villa. Kelanjutannya? Di postingan selanjutnya..
Salam Soulmate :))






0 komentar:

Poskan Komentar

girl's stuff

bagja kana Sunda

Taujih

 

Titik Senyap Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by Buy Engagement Rings | Infidelity in Marriage by Blogger Templates