Rabu, 14 September 2011

Magical thing called Angklung


do.. mi.. re fa.. mi re mi...
do.. mi.. re fa.. mi sol...

-Santorini

Itu adalah potongan not dari lagu Santorini, lagu yang paling saya hafal selama bergabung di KPA 3, Keluarga Paduan Angklung SMA Negeri 3 Bandung. Hal pertama yang saya sadari kalo sekolah saya ini keren adalah karena adanya KPA yang berhasil go international, keliling Eropa, terus menang festival pula disana. Kurang keren apa coba?

inikah yg saya maksud? Bukan sodara. Ini KPA3 di Bologna tahun 2008 (ISME). saya udah lulus waktu itu

Gitu deh, saya bersama seratusan anak lainnya gabung disini. Angklung G, no. 3, 14, 18 jadi kombinasi angklung pertama yang saya pegang. Dengan pelatih Kang Ian sama Teh Listy, kita langsung disiapin buat nyelenggarain koser 20 tahun KPA. Wah, langsung konser!!!

Tapi ternyata yang namanya keren dan sukses itu ga semudah ngucapinnya. Latihan intensif, bulan-bulan pertama seminggu tiga kali. Seterusnya latihan tiap hari. Bahkan libur semesteran aja kita masih latihan, sampe 9 jam sehari pula =.=. Lengan pegel-pegel, yang kiri buat ngegantung angklung yang kanan pergelangannya kaku habis dipake geterin angklung. Kadang bosen karena terus-terusan latihan. Tapi selain itu, semuanya menyenangkan. Kakak-kakak pelatih sama kakak kelas yang baik-baik, motivasi kita terus buat semangat. Cerita motivasi paling ampuh, ya pengalaman mereka waktu ikut ke Eropa sama pengalaman-pengalaman menang festival. Terus kita dikasih lagu-lagu yang mereka mainin pas menang festival. Pokoknya mereka semua sepenuh hati buat ngejalanin proyek ini semua :)).

Berkat mereka juga mata, telinga, dan hati saya juga terbuka lebar untuk angklung. Dari pertama kali denger, suara angklung diatonis ini emang indah. Tapi yang membuat saya terpukau adalah kemampuannya untuk merubah musik apapun menjadi karya seni yang anggun, elegan. Mulai dari lagu yang memang aslinya orkestra seperti Original Soundtrack film Disney (Mulan, Swan Lake, When You Believe, dll) sampai lagu-lagu cadas seperti Queen-Bohemian Rhapsody dan Muse-Our Time is Running Out. Yang lebih mengagumkan lagi, lagu-lagu daerah yang kesan aslinya apa-sih-ini-so-jadul-banget (kaya Paris Barantai yang aslinya kaya dangdut =,=) jadi enak banget uat didenger dan syahdu, bikin kita bangga banget punya lagu daerah itu. 

Tapi sayang, selepas konser itu saya dihadapin kenyataan bahwa nilai rapor pertama saya jeblok sejeblok-jebloknya T_T. Yaa satu semester pertama adaptasi saya emang buruk, ga enjoy sama KBM-nya. Jadi terpaksalah saya mutusin buat break dari segala macem kegiatan. Pas naik kelas dua eh malah pindah hati ke DKM, hahaha. Anyway pas kelas dua saya sempet ikut satu proyek lagi, nama konsernya apa ya lupa. Itu konser featuring beberapa SMA di Bandung, salahduanya SMA 2 dan 10, satu laginya lupa. Terus kolaborasi juga sama Gita Gutawa (ayeee, seneng meski cuma satu diantara ratusan pengiring u,u), sama siapa lagi gitu lupa. Itu event-nya sekalian peresmian biola bambu sama Menbud waktu itu. Ohya, ada penampilan dari komunitas angklung bikinan orang Jepang juga :D. Meski ga setia ikut sampai akhir (jadi pengurus-pelatih-kontributor dalam bidang apapun), tapi saya tetep admirer orkestra angklung ko :D.

***
Video KPA 3 waktu nampil bisa di-search di youtube. Proyek go international namanya Expand The Sound of Angklung (ESA), dicari-cari aja yaa :)
perjalanan KPA 3 u/ ESA, dibukukan dengan judul 40 days in Europe, penulisnya Kang Maulana M. Syuhada
***
keisengan saya biar ga jenuh pas latihan:
dibalik partitur yang distabilo rapi...

zoom sebelahnya...
Eaa..diprintin gambar TVXQ/DBSG.di setiap halaman kosong pula u,u

***
dukung dan lestarikan terus budaya kita. minimal pake doa, hehe.



0 komentar:

Poskan Komentar

girl's stuff

bagja kana Sunda

Taujih

 

Titik Senyap Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by Buy Engagement Rings | Infidelity in Marriage by Blogger Templates