Sabtu, 21 Mei 2011

Ngebolang ke UI part 3


Hujan udah reda waktu itu. Saya dan Jenong ngobrol sambil menyelusur jalan ke halte. Ternyata kita pulang pake bikun lagi. Katanya Jenong, dia milih-milih kosanyang ngga cuma enak tapi murah baik harga kosnya maupun transportnya. Kalo dia ngekost di daerah Pocin atau warung apa gt namanya, mahal banget. Kaya saya ngebandingin harga kost+fasilitas antara PJMI sama sarmili. Fasilitas sama tapi harganya bisa beda sampe sejutaan. Kalo diumpamain di STAN, mungkin kostnya Jenong kaya kostnya Iyang kali ya, tempatnya di Ceger, jauh tapi  kostnya paik. Bedanya ya ada bikun buat nganter jadi ga usah terlalu cape jalan kaki.

Selama di perjalanan kita cerita-cerita. Kebanyakan Jenong sih yang cerita, hhe. Banyak cerita menarik soal UI, soal temen-temen SMA yang kuliah di UI, soal kuliahnya Jenong, banyak deh pokonya. Cerita tentang Yasir yang ngediriin Urban setahun belakangan (Urang Bandung, semacam organda di sini, Kembang (Keluarga Mahasiswa Bandung)nya UI lah), Alvin yang ngediriin UKM cricket, daan banyak lagi. Jadi sirik saya, temen-temen saya udah berkarya, jadi pionir, sementara saya cuma berkontribusi sebagai 'contributor only' dan juga ikut arus. Memang sistem dan iklimnya juga beda sih, dengan iklim disini yang rigid dan jauh lebih otoriter. Sesuatu yang baru ga diterima secara terbuka, cenderung 'biarlah tetap seperti ini adanya'. Tapitapitapi seorang yang memang besar ga akan terhalang sama hal-hal seperti itu ya :).
Back to the topic. 
Turun dari bikun, kita masih jalan lagi kira-kira....sejauh kampus dan ceger. Tapi karena berdua tentunya ga kerasa. Di tengah perjalanan kita mampir ke Ortega beli ayam bakar yang terkenal enak buat makan malem. Jenong nunjukkin kostnya yang dulu, terus cerita suka-duka ngekost sekamar berdua sama sekamar sendiri. Perbedaan signifikannya sih, di sisi kebersihannya. Kalo sendiri cenderung males bersih2 (itu saya bangeet, haha).
Yak, akhirnya sampailah kita di kostnya Jenong. Katanya sih kostnya tua gitu, udah 30 taunan. Keliatan dari bentuk kostnya, unik, antik, dan... sedikit serem buat saya karena bentuknya asrama terus di depannya banyak pohon gede gitu. Tapi eniwei saya gmw mikir macem2, takut kejadian beneran ><.
Begitu nyampe, Jenong berbaik hati minjemin saya daster, nawarin mie buat sahur, dll. Kita ngobrol sampe sekitar jam 10-an terus karena capek, akhirnya saya tidur duluan deh.
Esoknya, saya pergi barengan Jenong yang mau berangkat kuliah. Pagi-pagi haltenya lebih rame dibanding kemaren, secara anak-anak mau pada kuliah lah yaa. Anak MIPA UI punya cerita unik urusan kuliah pagi. Kalo ketinggalan bikun sekali, mereka lebih milih naek ojek aja. Padahal bikunnya ga sampe 5 menit sekali dateng. Itu karena dosennya beneran disiplin, kalo telat gaboleh masuk, dll. Hee, jadi inget ITB dan entah kenapa jadi ngebandingin anak MIPA ITB sama UI #loh.
Lewat sekitar lima halte, Jenong salam n pamit duluan. thanks a lot ya Jenooong ><. Saya jadiin role model buat jadi tuan rumah yang baik ah.
Halte demi halte terlewati sampe akhirnya saya sendirian di bikun. Kesempatan itu saya pake buat foto-foto di bikun, ahaha. Biarin ah norak, jarang2 kan soalnya. Si sopir bingung kali ya saya niat kuliah atau ngga. Beliau nanya saya turun dimana. 
"Gerbatama Pak..." saya bilang. Tapi ternyata bisnya cuma sampe tangah jalan dan abis itu saya disuruh ngelanjutin pake bis lain di halte berikutnya. Habis bilang makasih ke bapaknya (sebagaimana setiap anak UI yang turun dari bikun), berjalanlah saya kesana. Udah jam 8 lewat 10 tapi ternyata masih banyak anak UI yang nunggu di halte bus. Akhirnya setelah beberapa lama, lewat bisa kuning kecil yang midelnya sama kaya bis PNJ. Tapi ada tulisan UI nya. Ternyata bikun ga cuma satu macem doang ya, mungkin ini bis edisi lama. Akhirnya saya naek, sambil merhatiin anak-anak yang mau kuliah itu. Saya suka ngeliatinnya. Ada anak yang bawa buku tebel (kaya WRF atau Skousen), ada juga yang bawa kardus donat atau termos es buat ngedanus. Yang paling saya envy itu liat muslimah-muslimahnya. Mereka bisa matching2in baju warna-warni. Kalo aja saya ga di PTK...
Tapi terus saya mengulum senyum. Padahal waktu sebulan di ITB aja pake baju seenak perut. Kadang kemeja, kadang kaos kucel, kerudung langsungan terus, sepatu juga suka-suka. Hahaha. Ga perhatian sama penampilan karena saya terlalu takjub sama ritme kampus (dari segi akademisnya). Ah sudahlah, toh di titik ini saya juga udah ga nyesel lagi nempuh jalan hidup kaya gini. Dinikmati dan disyukuri aja :)
Hmm akhirnya nyampe juga di jembatan penyebrangan Gerbatama. Sekitar setengah jam kemudian saya dapet Deborah yang tentunya karena ga naek dari halte, dapet spotnya ngga pewe. Saya berdiri, terus kegencet-gencet sama puluhan warga Jakarta lainnya yang memulai aktivitas hari itu. Memang ga nyaman, tapi saya menikmati observasi waktu itu. Kalau nanti penempatan di Jakarta mungkin kaya gini ya. Kalo ngekost di deket kantor, emang lebih nyaman emang. Tapi ntar lingkup idupnya segitu aja. Kalo agak jauh, konsekuensinya tiap pagi desak-desakan, bahkan keamanan juga ga terjamin. Mana saya sering telat lagi. Hmm, kehidupan yang seperti apa yang akan saya pilih nanti ya?
***
Begitulah perjalanan saya maen ke UI. Nice chat, nice trip, good learning. 
Wanna do it more often, more destinations, more enjoyment :)
*makanya harus banyak-banyak nabung sama relasi ya



0 komentar:

Poskan Komentar

girl's stuff

bagja kana Sunda

Taujih

 

Titik Senyap Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by Buy Engagement Rings | Infidelity in Marriage by Blogger Templates