Sabtu, 28 Mei 2011

Gara-gara ini, Jadi (Masih) Addicted sama FB


Udah hampir tiga tahun saya punya FB, sekarang keberadaannya ga asik lagi buat saya. Temen-temen sekelas dari tingkat dua udah ngga asik lagi buat ngerumpi sana-sini, ngejunk sana-sini (atau lebih tepatnya mereka ngga punya interest gede buat berinteraksi banyak d fb, beda sama mapiaso yang kerjanya ngerusuh sana-sini :D). Pas tingkat tiga, kayanya ni fb mereka kebanyakan buat berhubungan sama orang kampuang nan jauh di mato.
Buat ngetrack atau ngestalk udah bosen soalnya selain ga ada objek yang menarik, sekarang udah ada fitur 'See Friendship' yang bikin ngestalk dan ngetrack jadi ga menantang lagi #lah. Haha, selain itu emang karena saya udah kapok ngetrack lagi sih. Berasa kepo atau freak. (udah bukan berasa lagi sebenernya, tapi emang iya kepo haha)
Tapi nyatanya sampai sekarang fb masih berlomba-lomba dengan twitter, silih berganti menduduki posisi the most visited site di Google Chrome saya. Apa yang bisa membuatnya seperti itu?
Jawabannya adalah: game.
Saya dari dulu kebiasaan main game di komputer sih, jadilah sampe sekarang tiada OL tanpa main game. Ini loh game-game yang jadi fokus saya waktu buka fb:

1. Pet Society

Ini maennya dari tingkat satu. Saya liat ko temen-temen saya banyak yang maen, terus suka dikirimin gift-gift gitu. Lama-lama penasaran deh. Akhirnya saya maen disitu dan menciptakan sebuah karakter yang cute dan unyu: SAMU; terinspirasi dari kegantengan Osamu Mukai yang maen di Honey & Clover. Dulu sih karakternya rada-rada tomboi gitu, tapi lama-lama pengen juga dijadiin yg cute beneran.Akhirnya saya bawa ke salon terus diganti juga namanya jadi lebih cewe: OSA (tetep dari Osamu^^). Temen yang freak ama game ini: Cann, Sandy, Jojo, Palupi, sama Ai. Mereka makhluk-makhluk level atas yang suka dapet barang yang dari playfish cash (entahlah saya udah lupa namanya. Cann suka berbaik hati ngasih (dan sekalian promo), kaya fishing suit di bawah:


ini beberapa kostum yang saya suka. Saking suka ngedandanin Osa, saya punya albumnya sampe 100 picture lebih. Tapi sekarang saya jarang maen, dan pas balik pasti si Osa lagi dilalerin gara-gara jarang mandi. Maaf ya Osa :*

2. It Girl
Ini adalah permainan yang berbahaya bagi anak kecil karena mengajarkan kehidupan yang hedon dan sia-sia :D. Aktivitas utamanya adalah keliling-keliling toko buat belanja dan dateng ke party-party buat Showdown. Mencontohkan kehidupan sosialita? Yang jelas kadang saya ngerasa kebantu buat ngendaliin hasrat belanja saya. Lagi pengen belanja tapi ga ada barang yang perlu dibeli? Maenin ini aja ^o^
 
3. Mall World
Sebelas dua belas sama It Girl. Sama-sama belanja dan showdown (kalo disini catwalk sih). Bedanya, kalo di It Girl kita dapet duit otomatis setiap jangka waktu tertentu, disini kita punya toko / butik buat dapetin duit dari hasil penjualan. Terus kalo Catwalk disini kita saingan sama pemain-pemain lain dari seluruh dunia. Kalo dari segi postur saya lebih suka It Girl sih, kalo disini kegedean mukanya. Teruus disini juga kita disedian make up berupa lipstick dan mascara. Meski sebenernya horror sih keliatannya pas make mascara. Terakhir, kita bisa punya guguk peliharaan yang bisa kita bawa pas shopping ke mall lain. Overall,dari segi fitur sama cara mainnya, Mall World lebih variatif.


4. Baking Life
Memanggang hidup. Di game ini kita ngediriin toko kue, kita bisa pilih macam-macam kue, kita bikin, terus ita jual. Seiring bertambahnya level, makin banyak resep yang bisa kamu pilih. Selain itu juga kamu bisa ekspansi toko dan merekrut temen-temen kamu sesama pemain buat jadi karyawan di toko kue kamu. Sayangnya game ini perlu banyak publish-mempublish di wall buat hire a friend atau expansion bakery. Jadiii...saya putuskan untuk berhenti maenin setelah saya unlock semua menunya.

5. Lucky Train
Di sini kita disuruh ngelola sebuah kota dengan stasiun sebagai pusatnya. Kamu ngediriin bangunan dengan uang yang kamu punya, terus dari bangunan itu kamu bisa dapet penumpang yang akan naik kereta kamu. Biar banyak kereta yang beroperasi, kamu bangun link sama temen kamu yang sama-sama maen ini. Nanti temen kamu ngelink juga ke temennya (meski kamu ga ngefren) sampe akhirnya link kereta itu panjang banget. Semakin panjang link, semakin banyak stops, semakin tinggi level kereta yang bisa kamu dapet (dengan cara membeli). Semakin banyak link yang kamu bangun sama temen-temen kamu, makin banyak kereta yang lewat stasiun kamu, makin banyak uang yang kamu dapet, makin banyak bangunan yang bisa kamu beli. Bangunannya macem-macem dan punya karakteristik penumpang tersendiri (tarif karcis dan xp/poin game buat naik levelnya). Ga kesampean masuk planologi? maen ini ajah, kamu bisa menyalurkan minat tata letak kota disini :9

6. Fashion Designer
Ini yang bikin satu produksi sama Mall World. Bedanya kalo disini kita ngedesign baju sesuai pesanan. Dan hanya itulah daya tarik buat saya, jadi fitur lainnya ga saya cek, hahaha.
Sebenernya masih banyak lagi game yang saya maenin, tapitapitapi pada akhirnya saya berhenti karena perkembangannya gitu-gitu aja. Well keliatan banget ya saya maenin game-game ini untuk meneruskan hobi saya maen boneka BP (Bongkar Pasang) dari kecil dan menyalurkan minat-minat saya yang ga kesalurkan di dunia nyata :D.



0 komentar:

Poskan Komentar

girl's stuff

bagja kana Sunda

Taujih

 

Titik Senyap Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by Buy Engagement Rings | Infidelity in Marriage by Blogger Templates