Jumat, 06 Mei 2011

Ngebolang ke UI part 1


12 April 2011

Seharian saya nemplok di depan laptop. Ceritanya ngerjain KTTA sambil (kebanyakan) wi-fian ga jelas. Dengan segala jenis snack dan fotokopian materi bertebaran di lantai, saya memburu deadline yang bertepatan sama hari Kartini. Kadang duduk, kadang sambil tengkurap, kadang guling-guling kalo udah pusing.

Nah, setelah guling-guling yang kesekian kalinya hari itu, saya liat di pojok kanan atas fb ada invitation orkestra musik. Heemmm saya cek deh. ternyata acara Mahawaditranya UI, yang nge-invite si temen saya yang sebut saja namanya alis (panggilan sebenarnya). 

Dia dipanggil alis bukan karena bentuk alisnya unik atau Ajaib ko. Simply karena namanya Alicia dan panggilannya Alice. Lalu dengan sedikit penyesuaian penulisan dengan ejaan bahasa Indonesia, jadilah panggilannya: Alis.

Yaah sekedar intermezzo aja.

Acaranya namanya MusiKampus VIII OSUI Mahawaditra. jengjeng. Hmm OSUI? nama yang aneh, karena saya yang ga familiar sama mahawaditranya. Terus gara-gara yang nge-invite si Alis, temen saya ke-KPA dulu, jadilah pikiran saya mengawang-awang ke masa lalu. Masa-masa dimana saya sempet ikut beberapa konser angklung. Pada masa-masa itulah saya dikenalkan dengan lagu-lagu jaman dulu yang catchy dan beberapa piece klasik juga. Tapi tentunya karir saya beda jauh ama si Alis.

Saya sih orangnya pecinta dan penikmat musik. Telinga saya cukup easy going buat denger musik rock sampe jazz. Musik klasik juga punya daya tarik tersendiri. Elegan dan menakjubkan. Tapi sayangnya saya ngga punya bakat di bidang itu. Maen angklung aja ga bener. 

Beda sama Alis. Padahal dia mulai belajar biola pas masuk SMA loh, pas ikutan MK3. Yaa cintanya dia sama musik, sama modal ketekunan juga, (dua hal yang ngga saya punya) bikin dia terus maenin biolanya. Eh ko jadi keterusan ngomongi Alis ya, hehehe.

Singkat cerita, kangenlah saya sama masa-masa itu. Kangenlah saya sama tampilan live musik tradisional dan klasik (meski keduanya berbeda tapi buat saya daya tariknya sama). Terus pikiran saya tau-tau loncat ke masa depan. Saya yang tingkat tiga ini, bentar lagi mau lulus dan abis itu tentunya akan menjalani kehidupan baru dengan nuansa yang beda jauh, juga di tempat yang saya belum tahu itu jauh atau dekat. 

Mumpung masih bisa, mumpung belum jauh, mumpung ada kesempatan. Akhirnya muncul deh keinginan buat nonton acara itu. Especially nonton si Alis, haha. Kan Kamisnya emang kosong sih, tapi aku nonton ama siapa? kesananya gimana?

Akhirnya saya wall si Alis: ah alis, aku nanti kesananya nonton sama siapa?
Beberapa jam kemudian Alis balik nge-wall: ajakin si jenong aja :p
terus saya tag deh si jenong di komennya. belum ada tanggapan.

13 April 2011

Pas ngecek fb, ada 1 inbox:
"bu,aku g bs nge post nih, opera mini nya null, sory bgt,,, sms aja 08xxx,ada apa yah??"

Asiik jenong ngebales. Akhirnya sms-an lah kita berdua. Abis nego, akhirnya jenong mau nemenin. Plus ngebolehin saya numpang nginep di kosannya. Sebenernya dia ada kuliah pas konser tapi berhubung ini kesempatan langka ketemu saya jadilah dia bolos kuliah, barter sama tiket gratisan dari saya. Haha, nakal ya saya :D

Siip. Temen ada, tempat transit ada, tiket pun direservasi. Masalahnya tinggal satu: saya belom pernah ke UI sendirian. Akhirnya sms Titan sama Anis. Kata mereka, dari kampus ke Lebak Bulus terus naek Deborah, bis (apa kopaja ya?) warna ungu turun di Detos trus tar minta dijemput sama temen, soalnya kalo udah disana rutenya ribet. Sip.

Abis kuliah, saya langsung siap-siap kesana. Jam dua saya pergi, lupa pamit sama nak kosan ><.

Daah KTTA, ditinggal dulu bentar ya, demi keselamatan kemampuan otak untuk berpikir.

Akhirnya saya pun menempuh rute ini: Ke perempatan BP naik angkot 09 (2.000 rupiah), terus naek S08 (4.000 rupiah), terus naek deborah (kuranglebih 4.000 juga, lupa). Setelah duduk manis di Deborah, saya ngsms jenong, maksudnya minta dijemput. Tapi eh tapinya ternyata jenong ga punya maksud buat jemput =______= (nahloh, sbenernya yg susah tuh ini kan hha). Dia ada kuliah sampe jam 4.40 jadi mungkin pas saya nyampe sana dia belom keluar kelas. azzzz. Akhirnya dia bales gini:

"Naik bis turun di jembatan penyebrangan margo yah, trz nyebrang naik jembatan. trz lurus trz di basement detos, turun tangga, nyebrang rel, trz belok kanan trz belok kiri pas ada gang kecil banget. pokonya tanya aja fkm dimana yah"

Ini rute yang dia kasih ke orang yang bahkan belom tau Detosnya itu di sebelah mana. Langsung pusing saya =,=. Setelah ngerengek-rengek bilang ga bisa ngikutin rute itu, akhirnya Jenong ngasih rute lain:

"Bilang aja ama keneknya turun di jembatan penyebrangan UI. tar nybrang trz tunggu di halte trz naik bis kuning turun di fkm, tanya aja orang di bis, gampang kan. bisnya ada 2 macem ada stiker merah dan biru di kaca depan bis, tar naek yang merah aja biar deket. Kalo ga ngerti tanya orang di halte. Semangat edis jadi petualang. Hehe pasti bisa!"

Makasih Jenong atas semangatnya. Okeh, akhirnya saya nyiapin mental buat jadi stranger (lebay). Tengok kanan kiri, tanya orang sebelah. Orang sebelah nyuruh saya bilang ke kenek buat diturunin di jembatan UI. 

Tapi kayanya dia lupa kalo posisi saya di deket jendela dan jauh dari kenek. Krik-krik. 

Saya lirak-liriklah beberapa orang yang potongannya kaya mahasiswa. Akhirnya saya ikut mereka turun di sebuah jembatan penyebrangan. (Alhamdulillah sura kenek kedengeran sayup-sayup pas dia bilang "UI"..kan ujannya berisik waktu itu).

Pas saya nyebrang, ternyata lumayan mengkhawatirkan yaa. Jembatannya ga dibeton, cuma lempengan besi kaya seng (kalo ga salah y semacam itu deh), tipis, padahal tinggi n panjang loh jembatannya. Mana udah bolong-bolong lagi.Alhamdulillah ada atapnya jadi saya dan pengguna lainnya ga keujanan.

Singkat cerita akhirnya tibalah saya di halte seberang. Ada beberapa mahasiswa-mahasiswi bergaya modis (ehm saya bilang modis karena ngebandingin sama kampus saya yg sekarang, haha :D). Siip, udah bener berarti. Tinggal nunggu bis yang bener, terus nyampe deh saya. OSUI Mahawaditra, Jenong, Alis, saya dataang!!!!

-end of part 1-

tentang Bikun (Bis Kuning UI)

Ada dua jenis bis kuning UI. Tampilannya sih sama, cuma ada stiker yang ditempelin di kaca depan n itu yang ngbedain rutenya.

Rute Bikun stiker biru: Halte Asrama – Halte Gerbatama – Halte Stasiun UI – Halte F.Psikologi – Halte FISIP – Halte FIB – Halte FEUI

Rute Bikun stiker merah: Halte Asrama – Halte Gerbatama – Halte Stasiun UI — Halte Fak.Hukum — Halte Masjid UI — Halte Pocin — Halte FIK – Halte FMIPA — Halte Poltek — Halte F. Teknik — Halte FEUI

Selain dua bus ini, ada juga bus kecil warna kuning yang suka lalu-lalang di jalur kampus, tapi bus ini punyanya Politeknik Negeri Jakarta (PNJ). Semoga bisa ngebantu buat kalian yang mau berkelana di UI. atau tinggal tanya-tanya sih, soalnya anak-anak disana baek baek dan ramah ko ^^





0 komentar:

Poskan Komentar

girl's stuff

bagja kana Sunda

Taujih

 

Titik Senyap Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by Buy Engagement Rings | Infidelity in Marriage by Blogger Templates