Minggu, 06 Maret 2011

Pudarnya Pesona Palasari


Hm, kepengaruh sama novelnya kang Habib, "Pudarnya Pesona Cleopatra?"
Entahlah, tapi judul ini yang terpikir dalam benak saya untuk menuangkan curhatan tentang kejadian yang saya alami waktu lalu.

Sebelumnya, bagi yang tidak mengetahui maksudnya Palasari, mari saya beri info sedikit.
Palasari adalah sebuah bursa buku yang jadi salahsatu ikon di Bandung. Kalo Jakarta punya Kwitang, di Bandung ada Palasari. Kawasan yang terdiri dari tiga baris jajaran kios-kios buku ini terletak di antara Lodaya dan Buahbatu, terletak jalan yang juga bernama Palasari. Saya biasanya dateng kesana pake angkot Sukajadi Buahbatu kalo dari Masjid Agung, terus kalo pulang naek Cikudapateuh Ciroyom. (Siapa juga yang tanya). Selain itu ada juga beberapa angkot lain yang lewat daerah itu, warnanya ijo-ijo garis kuning. Sama halnya dengan Kwitang, berbagai buku dari keluaran terbaru hingga buku langka ada di sini. Buku dalam negeri, buku luar negeri, buku laris, buku lapuk terkikis zaman semuanya ada disini.

Pesona Palasari. Ya, sedari saya SD, alih-alih membeli di koperasi, bapak saya selalu cenderung membeli buku-buku panduan belajar (kami lazim menyebutnya buku cetak. Padahal buku mah dimana-mana juga dicetak, ya...) di Palasari saja. Buku-bukunya bertebaran di sepanjang kawasan, dengan diskon langsung dari penerbit sebesar 20 %-sekian persen sekehendak penjual, tentu terasa jauh rentang harganya dengan buku-buku di koperasi atau membeli sendiri di toko buku.

Penerbit Erlangga, Esis, Grafindo, dan penerbit-penerbit lainnya, lengkap tersedia di sana. Saya masih ingat, setiap awal tahun pelajaran, kios-kios buku yang menyediakan khusus buku pelajaran SD, SMP, dan SMA pasti penuh sesak. bapak-bapak dan ibu-ibu setia menunggu gilirannya untuk dilayani pesanannya. Agar praktis, Bapak menuliskan daftar judul beserta penerbitnya. Saya hanya menunggu di pojokan kios selagi buku-buku diambil dari rak, sambil memperhatikan keadaan. 

Saya senang dengan suasananya. Cahaya matahari seringkali menembus jatuh ke lorong yang memanjang di antara jajaran kios-kios, memperlihatkan debu-debu di udara. Pegawai kios yang sigap memanjat kursi mengambilkan buku pesanan dari rak-rak atas. Juragan kios yang sibuk mengarahkan pegawainya selagi menghitung harga buku dan menghitung potongannya. Di sela-sela toko terdapat beberapa orang yang menawarkan jasa menjilid buku yang baru dibeli. Cepat, sigap, dan rapi.

Eksistensi Palasari ini menolong para (orangtua) pelajar dan mahasiswa dalam menghemat isi dompet mereka, sejak era 70-an. Wow. Sempat dua kali mengalami kebakaran, yaitu pada tahun 1993 dan pada tahun 2007. Isunya sih kebakaran-kebakaran itu dilakukan oleh oknum yang berusaha menjadikan kawasan Palasari sebagai mall. Untungnya karena keinginan para pemilik kios untuk tetap mempertahankan wilayahnya, didukung oleh mahasiswa, kawasan ini tetap bertahan. Bahkan sempat didukung oleh walikota Bandung saat itu, Pak Dada Rosada. Beliau berpendapat bahwa keberadaan Palasari ini dibutuhkan oleh masyarakat Kota Bandung. (Betul, Bapak!!!) Sudah  bisa dapet buku asli, murah lagi :9. Beda kalo saya ngunjungin Gramedia, saya cuma bisa liat-liat sambil ngusap iler karena kabita pengen beli tapi ga jadi karena pertimbangan cost over benefit.

Tapi tapi tapi... ada tapinya.

***

Kegemaran saya mengunjungi Palasari hanya sampai saya lulus SMA. Saat saya bercerita ingin membeli buku ini itu untuk bahan perkuliahan (di mantan kampus tercinta tentunya), teman saya Malin cuma ngangguk-ngangguk, namun lalu menggeleng ketika saya mengajaknya ikut serta. 
"Di sana kan bajakan bukunya."
Hah? Saya ngga terima karena selama ini saya ngerasa selalu dapet buku yang asli. Kondisi bukunya ngga ada beda sama buku asli yang temen-temen saya dapet di koperasi. Setelah saya berulang kali bertanya masa? masa? masa? masa kan ini masa kan itu akhirnya dia nambahin 
"Yaa, ada yang aslinya juga sih. Pilih-pilih aja."

Lalu tersebutlah suatu ketika, saya bareng ibu dan adik saya barengan ke Palasari. Karena ada ibu, berarti mutlak ibu yang bayarin semua buku kita, dan mutlak ibu yang nentuin belanja di kios mana. Saya biasanya kalo beli suka ngacak milih kiosnya, ga ngangkat toko tertentu buat jadi langganan. Beda sama ibu. Ibu tuh udah lama langganan di toko Ampera sama Achmad S.S. buat nyari-nyari buku yang dipake buat perkuliahan (fyi ibu saya dosen bahasa). 

Tukturuktuktuk, sampailah kita di kiosnya pak Achmad. Ibu langsung nyari buku-buku entah menulis, linguistik, atau apa saya juga lupa. Sedang saya mengincar buku tetralogi Laskar Pelangi. Saat itu saya baru punya Sang Pemimpi aja, dan berencana nyari Edensor atau Laskar Pelangi. Setelah ibu selesai dengan pesanannya, saya bilang,
"Pak ada kumpulan puisi Malu Aku Jadi Orang Indonesia ngga?"
"Ada, nih."
"Bu, beli ya...." kata saya
Ibu ngangguk-ngangguk.
Terus,
"Kalo Laskar Pelangi, ada?"
"Oh ada, " jawab si bapak sambil ngasih isyarat ke seorang laki-laki di depan kios. Ga lama kemudian, bapak-bapakitu balik lagi sambil bawa Laskar Pelangi sama buku Edensor.
Terus Pak Achmad mengangsurkan buku itu ke saya. Bukunya diplastikin, jadi saya ga bisa liat isinya.
"Ini berapa harganya pak?"
"Ini harganya xxx (maklum udah lama, saya lupa persisnya berapa, tapi hampir mencapai 70ribuan.), nih, dipotong jadi xxx (kisaran 65ribuan)."
ehm. Kok rasanya ada yang aneeh. Biasanya kalo saya ke Palasari ngga pernah diajuin harga yang bikin saya mikir--ko ga worth sama bukunya. Hem berhubung kening si ibu udah berkerut gara-gara buku yang tadi dipesan berapa ratus ribu, terus saya udah minta beliin satu buku, dan cuma tersisa sisa duit dikit di dompet ibu, akhirnya saya nanyain edensor (yang tipis ituh) dan akhirnya minta dibeliin itu sama ibu. Harga jadinya 30ribuan. Sedang Laskar Pelangi? Akhirnya itu adik saya yang beli. Itu dengan menyumbangkan uang 50ribu miliknya ke ibu. Kalo saya sih, saya lupa ikut urunan ato ngga, hhe. Curiganya sih ngga.

Terus abis pulang, diliat-liat..ko ada yang beda ya? Feeling pas megang bukunya beda aja, serasa ga megang sebuah buku.
Cetakannya burem, ato mata saya yang burem?
Ngga mungkin mata saya dong, mata saya waktu itu masih bagus.
Eh, bukunya pak Taufiq Ismail itu, kosong halamannya satu, terus di halaman lain ada yag dobel.

Tiba-tiba buku itu terasa palsu
dan saya ngga minat nerusin bacanya.

Terus Edensor yang saya bawa, setelah diperhatiin bener-bener ternyata cover bukunya mencong dikit ke kanan bawah. Pas dibuka plastik pembungkusnya pun, cetakannya lebih tipis dari buku-buku normal.

Saya baca buku itu setengah hati.

Oh My Rabb, tega banget ngasih buku bajakan ke (anak) langganannya sih pak.... sedih saya T_T
Karena faktor bajakan, kedua buku itu terasa mahal buat saya. hiks.

***

Setelah itu, beberapa kali saya mengunjungi Palasari lagi, dan beberapa kali juga saya mendapat buku yang diragukan keasliannya. Selain tu, saya merasakan anomali lain. Harga bukunya jadi ga wajar. Lain waktu saya mengenalnya sebagai bagian dari percaloan.

***

Beberapa hari yang lalu, saya minta dibeliin dwilogi Padang Bulan. Terus berhubung saya mau ke Palasari, Bapak nitip buku suplemen materi SMA buat adik saya (yang lain daripada yang diceritakan tadi). Hem, ngga usah kaget menyadari betapa jauhnya jarak diterbitkannya Padang Bulan dengan waktu saya membeli. Saya sendiri orangnya jauh dengan yang namanya buku, baru akhir-akhir ini mau nyentuh buku lagi.

Sampai di Palasari, saya masuk ke BBC. Berbeda dengan yang lain, BBC ini sebuah toko buku (bukan sekadar kios) yang terletak di jajaran belakang Palasari. Di depannya ada semacam tempat penitipan tas. Meski relatif lebih mahal dibanding kios lain, setidaknya yang dijual di toko ini dijamin keasliannya dan diskonnya juga langsung dari penerbit. Jadilah BBC ini alternatif yang saya tuju saat membeli buku. Sayang, BBC ini ternyata ga nyediain buku pelajaran. Yaudah, saya tanya-tanya tentang Padang Bulan. Setelah didiskon harganya jadi 52.000, tapiii sayang lagi kosong T_T. Adanya Ranah 3 Warna, jadi 52.000 juga.

Akhirnya saya beli pesanan Bapak saya di kios buku. Kios buku pelajaran yang saya percaya (dan memang relatif lebih murah) terletak di ujung selatan, jajaran tengah Palasari, entah apa nama kiosnya, saya lupa.

Habis itu, saya bimbang apakah saya mau beli Ranah 3 Warna di BBC atau beli Padang Bulan di kios-kios. Setelah menimbang-nimbang, akhirnya saya memutuskan untuk nyari Padang Bulan saja. Berhenti di sebuah kios, saya menanyakan buku itu. Bapak penjaga kios itu menjawab ada, lalu mengisyaratkan seorang bapak berkacamata hitam (kebetulan ngga dipake dimata, tapi ditenggerin di kepalanya) kalo saya nyari Padang Bulan. Akhirnya si bapak yang dimaksud pergi, dan setelah beberapa saat si bapak kembali lagi sambil bawa Padang Bulan. Bukunya dibungkus plastik, saya ga berani bukanya. 

Sambil membolak-balik buku, saya nanyain harganya. Si Bapak yang bawain buku tadi (biar ga bingung, saya perkenalkan bahwa yang suka nyariin buku inilah yang namanya calo) jawab jadi 53.000.

Emm malah lebih mahal dari BBC -___-
Sambil menatap ragu ke buku itu, saya nanya "Ini bukunya yang asli bukan?"
Terus si bapak calo ini rada geragapan jawabnya, "Eh, bukan, ini yang biasa. Tau lah kan kalo buku yang asli harganya mahal sekali. Tapi ya nggak...nggak kecewa lah, nggak mengecewakan. Udah deh itu jadi 45.000 aja."

Nah kan lumayan. Harga aslinya 78.000 di Gramedia. Worth lah ya buat buku bajakan. Yasudah akhirnya saya beli deh bukunya.

***

Terus lusanya, ibu nyuruh saya beli buku perkulahan buat kado nikahannya sepupu saya, Icha. Sepupu saya ini usianya baru 18 tahun, tapi ngeduluin saya nikah ya =,=
Akhirnya saya beli deh di Ampera. Lagi-lagi kebanyakan dicariin calo. Padahal saya udah ngasihtau saya anaknya ibu a.k.a langganannya. Tapi mungkin karena kebanyakan bukunya dari calo, bukan dari kios Amperanya langsung, bahkan yang nulisin harga di bonnya bukan Bapak Amperanya, tapi si calonya. Akhirnya keluarlah 267.000 buat enam buku dalam negeri (ya iyalah, buku matkul Bahasa Indonesia gitu) yang ukuran dan tebalnya standar standar semua. 

***

Ibu ngerutin kening pas ngecek bonnya. 
"Ko mahal ya? Masa buku Komposisi sekarang jadi 85.000? Haduh naeknya jauh-jauh teuing euy." 
"Ah ya ngga tau atuh bu, dari sananya." jawab saya sambil lalu. Tapi dalam hati saya membatin juga, "Kalo ibu beli langsung harganya bakal lebih murah kali. Kan ibu langganan, masa si bapaknya tega sama langganannya."

***

Kecewanya saya, gara-gara praktik pembajakan sama percaloan di Palasari. Yang dulunya si calo nawarin jasanya ke pembeli, sekarang si calo bekerjasama sama semua penjaga kios. Udah gitu yang dibawa buku yang bajakan, lagi. 

Beda halnya kalo kita beli DVD ke Kota Kembang yang emang udah kawasan DVD bajakan semua, kita tau kalo kita lagi nyari dan beli barang bajakan. Tapi kalo beli ke Palasari, saya yakin semua pembeli ngga ada yang maksud cari buku bajakan, semuanya berasumsi buku yang mereka beli itu asli dan dapet potongan dari penerbit. Tapi yang dikasihin malah buku bajakan. Kalo pendapat saya pribadi sih, buku bajakan ngga berhak dikasih harga yang sama atau malah lebih mahal dari buku asli. Bajakan itu jauh lebih rendah derajatnya dari buku asli. Nilai sebuah originalitas itu harusnya dihargai mahal. Tengoklah DVD, harga DVD asli bakalan jauh lebih mahal ketimbang DVD bajakan. DVD bajakan hanya dihargai modal DVD dan cetak serta kemasannya. Enam ribu rupiah aja. Tau diri mereka yang jual DVD bajakan itu. Nah kalo buku bajakan di Palasari? 

Selain itu praktik percaloan bikin harga buku makin melambung tinggi. Harga buku bisa dimainin juga. Rentang dari harga yang diajuin calo ke kita dengan harga yang sebenarnya itulah yang jadi jatah calonya. Makin ga rela  kalo buku bajakan diperlakukan kaya barang asli. Penipuan ituu penipuaan. =,=

***

Bagaimananpun, Palasari masih jadi referensi utama buat nyari buku. Saya saranin sih kalo mau bukunya terjamin asli, bisa mengunjungi BBC tadi (eaa jadi promosi) dan hindari buku bajakan. Sebagai hint, kalo si penjaga kios nyari buku yang kita minta di rak-rak dalem kiosnya, kemungkinan besar buku itu asli, meski lecek dan kuning-kuning. Bukankah lebih terlihat aslinya? Karena terkadang buku bajakan malah bisa kelihatan lebih bagus karena keadaan bukunya masih putih mulus, padahal bisa aja sebenernya buku aslinya cuma dicetak pake kertas yang kuning-kuning itu. 

Waspadai aja kalo penjaga kios bilang ada tapi dia nyuruh orang buat ngambil buku itu dari tempat lain. Dari pengalaman saya sih, semua yang diambilin calo itu bajakan (mungkin saya aja yang kurang beruntung ya), tapi ditawarin harga yang kayanya ga ada bedanya kalo kita beli di toko buku. Hem. Indikasi Anda akan merugi, sodara...

0 komentar:

Poskan Komentar

girl's stuff

bagja kana Sunda

Taujih

 

Titik Senyap Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by Buy Engagement Rings | Infidelity in Marriage by Blogger Templates