Minggu, 06 Maret 2011

Pudarnya Pesona Palasari: afterwords


Dipikir-pikir, kenapa sekarang Palasari nasibnya jadi menyedihkan gini ya? Kalo dulu sebelum koalisi antara calo sama penjaga kios berjamur, Palasari rame. Sekarang tiap kesana lorongnya lengang. Miris juga sebenarnya.

Mungkin karena sekarang tingkat SD sama SMP udah pake buku dari dana BOS. Bukunya disediain di sekolah, sengaja dipake buat beberapa angkatan. Dengan begitu, hilang sudah kans bagi kios-kios Palasari buat dapet rezeki dari sana. Hilang hubungan mereka sama penerbit Erlangga, Grafindo, dll buat ngejual buku tiap taun. Ruginya gede banget kan itu juga. Cukup efektif buat bikin usaha di Palasari megap-megap dan mereka pontang-panting buat nutupin keadaan itu. 

Mungkin juga karena desas-desus dari para pembeli, yang kecewa dengan penyikapan mereka. Ketika bajakan merajalela, ketika calo berkuasa, mereka ga bersikap jujur. Padahal kalo berdagang harus jujur, ga boleh ngurangin timbangan, ga boleh licik.

Just thinking.

0 komentar:

Poskan Komentar

girl's stuff

bagja kana Sunda

Taujih

 

Titik Senyap Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by Buy Engagement Rings | Infidelity in Marriage by Blogger Templates